Corona; Saat Wabah Melanda, Amr bin Ash Isolasi Negeri Syam

Masjid Nabawi

FULLRIAU.COM — Corvid-19, isolasi kota, karantina, kepemimpinan. Dan belakangan muncullah nama Amr bin Ash. Bermula beberapa netizen membagikan potongan salah satu kajian bersama Ustad Budi Ashari, Lc, ulama pengasas Kuttab Al Fatih yang juga pakar sirah nabawiyah. Tema kajian utuhnya tentang bagaimana Islam memandang kecerdasan.

Nama Amr bin Ash disebut-sebut karena ide isolasi atau karantina pada kawasan yang didera penyakit akut. Kala itu Syam dilanda penyakit tha’un, dengan Umar bin Khathab yang bertindak sebagai khalifah di Madinah. Tukar gagasan Umar dan Amr bin Ash inilah yang berujung mencuatnya ide karantina berbasis kota. Dan hasilnya, ide Amr ampuh. Atas izin Allah.

Menarik, Muslimin membicarakan Amr bin Ash dan seolah melupakan bagaimana sikap mereka padanya dalam peristiwa tahkim dengan diplomat Khalifah Ali bin Abi Thalib beberapa tahun kemudian. Dan memang semestinya kita menempatkan para shahabat dalam kedudukan proporsional, dengan melihat mereka sebagai manusia juga. Termasuk pada diri Amr bin Ash. Beban kisah tahkim seyogianya dicukupkan untuk menilai kedudukan lain shahabat ini.

Di kajian Ustad Budi Ashari disebutkan utuh perihal kecerdasan Amr bin Ash. Di luar Nabi Muhammad, ujar beliau, ada ungkapan bahwa Muslim cerdas di kalangan bangsa Arab ada empat: Amr bin Ash; Muawiyah bin Abu Sufyan; Mughirah bin Syu’bah; Ziyad bin Abih.

Tiga nama pertama adalah sahabat Nabi. Nama terakhir seorang tabi’in. Dalam tiap masalah, mereka secara cepat membuat putusan efektif dan—pada akhirnya—mengubah sejarah. Semisal Amr bin Ash, selain kejadian tha’un, adalah buah kecohannya terhadap Khalifah Umar bin Khathab, yang ujungnya membuka penaklukan Afrika dan merintis generasi berikutnya untuk menyeberang ke jazirah Eropa.

Keempat nama itu, menariknya, sering dipandang miring bahkan oleh Muslimin sendiri. Dari rahim Ahlus-Sunnah saja, sebagai contoh, menuding nama-nama itu—khususnya Muawiyahdan dan Amr bin Ash—sarat ambisius. Jangan tanya bagaimana gemuruh sarjana kampus Islam negeri di sini mencacat nama-nama tadi, lagi-lagi, khususnya Muawiyah dan Amr bin Ash.

Kalau ditarik “kritik” para dosen mereka itu ialah lantaran merujuk pada “penelitian” orientalis (sebagian merupakan guru mereka langsung dalam studi Islam di kampus Barat). Terlepas “kritik” itu bisa direnungi sebagai masukan bagi kepemimpinan Muslimin kapan pun, Saudara-saudara kita ini lupa bahwa di balik “kritik” orientalis ada bias dendam masa lalu. Dendam lantaran tanah airnya ditaklukkan orang-orang sekelas Amr bin Ash dan Muawiyah.

Nuansa tragedi dan kemanusiaan masih selalu jadi melankolia Barat sehingga menjadi pembungkus yang samar atas sikap tidak adilnya. Dan naifnya, ini luput dari amatan banyak sarjana Muslim. Kita akhirnya enggan belajar kecerdasan juga kepemimpinan pada—antara lain—empat nama tadi karena dianggap pelaku nepotisme, despotis, korupsi, dan sebutan “mengerikan” lainnya yang itu tak lebih demonologi pihak yang pernah kalah dalam kontestasi peradaban.

Padahal, dari kecerdasan orang-orang di atas, lahir peradaban gemilang. Tentu sudah jamak dipahami, gemilang umat Nabi Muhammad di abad pertengahan tidak hanya kontribusi keempatnya.

Poin penting di sini adalah bahwa rintisan kepemimpinan keempatnya membantu membuka hadirnya era kegemilangan. Proses terus-menerus secara estafet dalam menghadirkan Islam yang rahmat bagi semua makhluk. Ambil contoh buat ilustrasi yang di kawasan hari ini kita memandangnya penuh pesona: Barat.

Barat di Masa Kegemilangan Islam

Bagaimana Barat masa kegemilangan Islam? Saksikan apa yang berlaku di tanah Andalusia. Suatu masa: 961-1002, Kordova di Andalusia memiliki 130.000 rumah; 21 kota pinggiran; 73 perpustakaan; sejumlah toko buku, masjid dan istana. Bermil-mil jalanan rata dengan penerangan saban malam begitu benderang dari lelampuan rumah-rumah penghuninya. Perlu “hanya” 700 tahun Inggris miliki fasilitas lampu serupa, itu saja baru satu lampu umum.

Bagaimana dengan Paris—saingan Inggris? Beberapa abad lebih terbelakang lagi. Siapa pun yang berjalan di luar rumah saat hujan, maka ia akan terjebak dalam kubangan lumpur setinggi pergelangan kaki. Inilah Paris. Inggris? Ketika orang Kordova terbiasa berendam di pemandian mewah, ilmuwan Oxford University memandang mandi adalah kebiasaan buruk penyembah berhala yang haram diikuti!

Itulah pendahulu kita dan mereka sepuluh abad lalu sebagaimana terungkap dalam karya Philip K Hitti, History of the Arabs, (2014:669).

Mehdi Nakosteen lewat karyanya, History Islamic Origins of Western Education A.D. 800-1350 with an Introduction to Medieval Muslim Education, menambahkan spektrum hikmah pada kita begini:

“Baik Kristen Latin maupun Kristen Yunani melihat kaum Muslim sebagai kaum kafir dan agama Islam sebagai kepercayaan pagan. Eropa Barat membutuhkan waktu hingga abad ke-12, atau 500 tahun setelah lahirnya Islam, untuk menghormati ilmu pengetahuan Islam, dan memerlukan tambahan waktu 500 tahun bagi dunia Muslim untuk mulai menguji konsekuensi-konsekuensi intelektual Renaisans Eropa, di mana kontribusi intelektualnya sebagian besar berasal dari mereka sendiri.”

Itulah masa kegemilangan; bukan dibayangkan belaka, apalagi buat disesali karena kini berbeda jauh yang diterima umat. Ini tentang perlunya memeluk ingatan bagi perjuangan esok. Termasuk perjuangan para pendahulu kita dengan berbilangan legasi bagi generasi berikutnya, seperti kecerdasan para pemimpin politik. Selalu aktual untuk memetik hikmah mereka.

Itulah pesona misykat yang niscaya di hati merambat. Pada Amr bin Ash; Muawiyah bin Abu Sufyan; Mughirah bin Syu’bah; Ziyad bin Abih, seyogianya kita menaruh respek. Respek yang tak tutupi sikap objektif pada segi lainnya, semisal pandangan politiknya tugas kita bukan buat “membersihkan” orang-orang mulia itu, sebagaimana juga bukan untuk mencercanya sepanjang waktu.

Cukuplah kita belajar eksperimen memilih pemimpin dengan mengangkat orang tak cakap sama sekali hanya gegara pikatan tampilan bersahaja polesan media. Kita lupa bagaimana Rasulullah tak memberi jabatan pada Abu Dzar, padahal kurang saleh apa shahabat ini? Kita benci orang yang bersedia memimpin hanya karena dianggap cari panggung. Padahal, dia sesungguhnya memiliki takdir buat memimpin.

Semoga dari pandemik corona ini ibrah kepemimpinan merasuk ke jiwa rakyat kita. Agar yang kapasitasnya cuma jelata dan awam bisa ukur diri. Agar yang jahil bisa kaca diri.

REPUBLIKA.CO.ID, Oleh: Yusuf Maulana*
*) Kurator buku lawas Perpustakaan Samben, Yogyakarta; penulis buku “Mufakat Firasat”, dan “Nuun, Berjibaku Mencandu Buku”.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *